Menu
Tampilkan postingan dengan label Nasi. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label Nasi. Tampilkan semua postingan

Nasi Goreng, siapa sih yang nggak suka sama menu seribu umat penyelamat segala bangsa ini.

Kenapa saya sebut demikian?

Karena ini menu terpraktis saat tidak punya persediaan lauk dan sayur, atau lagi malas belanja keluar karena hujan, atau penyelamat nasi semalam yang tak terjamah gara-gara ada undangan makan di luar.

Apalagi kalau lagi bulan puasa gini, di minggu pertama sih pasti kita rajin ya masak buat buka dan sahur. Tapi tatkala sepuluh hari telah berlalu, pasti ada aja alasan kita (((kita???))) buat males-malesan.

Apapun alasannya jangan tiru kebiasaan buruk saya ini ya, Bun.

Nah, buat Bunda yang sudah mulai sibuk buka bersama di luar, atau mulai enggan masak macam-macam saat sahur, boleh cobain deh Nasi Goreng Kampung ala Mak Icik ini.


BACA JUGA: Omurice: Korean Omelette Rice

Nasi goreng kampung
Nasi goreng kampung ala Mak Icik


Resep Nasi Goreng Kampung ala Mak Icik


BAHAN:

  • 2 porsi nasi putih dingin
  • 1 batang bawang pre, iris halus
  • Sedikit minyak goreng/margarin

Bumbu Halus:

  • 3 siung bawang putih
  • 2 buah bawang merah
  • 3 buah cabe rawit, sesuai selera
  • 1/2 buah tomat
  • 1 ujung sdt terasi
  • 1 ujung sdm gula
  • Secukupnya garam

Bahan pelengkap:

  • Bawang goreng
  • Telur mata sapi
  • Kerupuk
  • Timun/kubis segar

CARA MEMBUAT:

  1. Tumis bumbu halus hingga wangi. Masukkan nasi putih dingin dan aduk rata sambil dibolak-balik. 
  2. Masukkan irisan bawang pre, aduk rata kembali. Kecilkan api dan diamkan sebentar agar bumbu menyatu dan tidak langu. Sambil sesekali diaduk agar bagian bawah tidak gosong.
  3. Koreksi rasa. Jika sudah oke, masukkan bawang goreng.
  4. Aduk sebentar dan matikan api.
  5. Nasi goreng kampung siap dinikmati dengan bahan pelengkap.

Gimana Bunda, simpel bukan?
Pas banget kan buat ngurusin nasi yang kebanyakan gara-gara buka bersama di luar, dan udah kecapekan mau masak ini itu.

Anak sulung dan bapaknya paling doyan sama nasi goreng kampung begini, lebih terasa masakan rumahannya. Lebih khas masakan ibu.

Kalau saya, paling suka makan nasi goreng kampung ini pakai lalapan daun lamtoro (petai cina) bagian pucuknya yang masih muda.
Kebiasaan ini dari almarhumah nenekku, sampai sekarang masih kebawa sama saya, hihihi.

Selamat menjalankan ibadah puasa ya, semoga dilancarkan dan penuh berkah. Aamiin.



- Mak Icik -



0

Korean Rolled rice
Kimbab ala kadarnya

Kimbab - Nasi Gulung ala Korea


Assalamualaikum Warahmatullohi Wabarakatuh...

Annyeong, lagi dan lagi, borongan ya postingnya? Iya, hehe...

Sebenernya postingan ini udah pernah tayang di Instagram dan akun Cookpad saya, tapi boleh lah ya saya post disini juga biar lebih gampang nyarinya. Soalnya kalo di Instagram kan pasti udah ketutup sama feed yang termutakhir *eishh.

Ngomongin soal Drama Korea dan makanannya itu udah pasti nyambung banget. Karena di hampir setiap Drama Korea pasti ada acara makan dan memperkenalkan makanan khas mereka. Sepertinya ini memang udah disetting begitu ya, salut deh buat drama korea untuk usahanya memperkenalkan khasanah budaya mereka. Semoga Drama Indonesia juga gitu ya, aamiin.

Dalam setiap drama korea, biasanya beda-beda tuh makanan yang di tonjolkan. Misalnya di drama "Rooftop Prince" dengan Omurice nya (cek resep DISINI), pernah juga di drama "Fashion King" ada Jajangmyeon as known as black bean noodle (jujur aja ya ini bikin saya mupeng banget, dan belum kesampean sampe sekarang, hiks, ngenes khan?), dan buanyak lagi. Mulai dari yang ala-ala kerajaan hingga yang makanan jalanan *sumpah deh sambil ngiler ini saya ngetiknya.

Kalau Kimbab / gimbab (hangul: 김밥) ini saya taunya pas drama "endless love", kalo nggak salah ya, tapi belum kepengen sih pas itu, saya juga nontonnya karena nggak sengaja aja di tivi, dan nggak tau juga sama alur cerita fenomenalnya sampe sekarang.

Tapi kapan lalu pas lagi nonton "Radiant Office" (ohh abang Ha Seok Jin aimisyu muah muah), kayaknya bikin ngiler pas adegan makan kimbab ini (actually ngiler sama tteokbokki pedes juga sih wuahaha). Yaudah pas belanja ke supermaket dan liat ada nori, praktekin deh.

Anak mbarep seneng banget sama kimbab ini, jadi pas bulan puasa kemaren lumayan tuh bisa buat menu sahurnya, kan pasti males ya anak-anak kalau makan sahur. Tapi saya bikin yang versi simple aja biar cepet (baca: males).

Oiya, dalam bahasa korea Kimbab atau Gimbab ini definisinya adalah nasi dan nori. Dimana Kim/Gim (김) berarti nori dan Bab (밥) yang artinya nasi.



Resep Kimbab sederhana ala Mak Icik


BAHAN:

Nasi:
  • 4 lembar Nori untuk kimbab/sushi
  • 7 centong penuh nasi panas
  • 2 sdm minyak wijen
  • 2 sdt garam meja
  • Secukupnya minyak wijen dan biji wijen sangrai untuj taburan
Isian: (menyesuaikan aja)
  • 1 butir telur
  • 2 buah sosis (bisa diganti frozen food lainnya, atau skip)
  • 1 buah timun
  • 1 buah wortel
  • 1 ikat besar bayam
  • Minyak wijen dan garam untuk seasoning.

CARA MEMBUAT:

  1. Telur: Kocok lepas telur dengan sedikit garam, buat dadar agak tebal. Potong memanjang seperti stik. Sisihkan.
  2. Sosis: Belah memanjang sosis dan tumis dg sedikit minyak atau margarin hingga layu, sisihkan.
  3. Timun: Belah memanjang timun, buang bagian isinya. Tumis sebentar hingga layu, dan taburi sejumput garam. Sisihkan.
  4. Wortel: Potong korek wortel, tumis hingga layu dan taburi garam. Aduk rata, sisihkan.
  5. Bayam: Rebus bayam hingga matang. Angkat dan celupkan ke dalam baskom berisi air dingin, ini tujuannya agar proses pemanasan segera terhenti dan tidak membuat bayam hancur. Angkat dan tiriskan. Beri sedikit minyak wijen dan garam. Boleh juga ditambah dengan sedikit tumisan bawang putih cincang. Sisihkan.
  6. Nasi: campur nasi, garam dan minyak wijen. Aduk rata. Tes rasa.
  7. Letakkan nori diatas sushi mat (jangan lupa bagian yang mengkilap menghadap ke bawah ya, dan letakkan membujur seperti tampilan portrait).
  8. Beri 1,5 - 2 centong nasi ke atas nori, ratakan (beri sisa jarak agar nasi tidak meluber pas digulung)
  9. Beri isian diatas dan agak tengah nasi (next time saya fotoin ya, saya selalu lupa foto bagian ini kalo bikin hehe).
  10. Gulung kimbab dengan bantuan sushinmat, sambil dipadatkan ya biar rapet.
  11. Olesi bagian permukaan nori dengan minyak wijen. Taburi biji wijen dan potong-potong.

Kimbab
Setelah digulung

Simple kimbab
Ini versi so simple buat sahur si kakak

Kelihatannya ribet ya? Hehe, tapi trust me deh! Ini enak banget bahkan dengan isian yang simple. Minyak wijen bercampur nori itu, hmmm, bikin saya laper sekarang!

Tips:

  • Paling bagus gunakan nasi dari beras jepang/korea, short grain rice. Tapi kalo nggak ada, boleh pakai nasi biasa. Kalau saya pas niat bikin tapi nggak (pernah) punya beras jepang, saya siasatin masak nasinya dicampur dengan sedikit beras ketan. Tujuannya biar nasi agak lengket aja jadi mudah pas digulung. Tapi tentu saja tidak sama persis ya dengan si nasi dari beras jepang asli. Catet!
  • Isian pada dasarnya bisa menyesuaikan menurut selera dan isi kulkas masing-masing, atau isi dagangan abang tukang sayur, hehe. Kalau dari negri aslinya sana, biasanya pakai isian acar lobak kuning juga (kalo nggak salah sebut ya), tapi karena itu susah nyarinya buat saya (yang tinggalnya di kampung ini), jadi saya skip.




Salam Annyeong,
- Mak Icik -


2

Omurice aka korean Omelette rice
Korean Rice Omelette - Omurice

Omurice: Korean Omelette Rice


Assalamualaikum Warahmatullohi Wabarakatuh...

Annyeong, masih dengan Korean Food lagi ya.
Sebenernya udah basi sih ya ngomongin soal Omurice (hangul: 오므라이스 - baca: omuraiseu) ini, pasti Bunda-Bunda para penggemar Drama Korea udah pada khatam, khan, soal makanan Korea, apalagi Omurice, kelewat jauh cin.

Dulu, saat drama korea dibilang cemen dan tontonannya anak ababil alias abegeh labil, mungkin saya juga ikutan bilang gitu, ikutan aja sih padahal juga nggak ngerti drama korea apaan. Hah.
Tapi, setelah nonton dramanya, hehe, saya ter-addicted dengan sempurnanya. Sampai termehek-mehek malahan. Padahal itu awalnya juga nggak sengaja.

Jadi gini ceritanya *curhat*, pas itu -sekitar tahun 2012- (udah lama ya boo) saya sama paksu lagi makan malem keluar, saya lupa persisnya, tapi seputaran kawasan Teuku Umar Denpasar. Nah pas kita lagi asyik syahdu duduk di antara deretan kursi pujasera itu, mendekatlah si abang-abang penjaja pedagang kaset DVD dengan segambreng-gambreng kasetnya, mulai dari pilem India, pilem Hollywood, lagu dangdut sampe lagu nostalgia jaman SMA emak saya ada semua. Termasuk si Drama Korea yang masih baru anget-angetnya (katanya yang jualan). 

Singkat cerita, akhirnya kebeli lah itu si kaset drama korea dengan centilnya. Dipikir-pikir, yasudahlah toh mumpung besoknya libur dan nggak ada acara, sekali-kali kayak anak abege juga oke kok. 
Judulnya "Rooftop Prince", tau dong ya? Tau lah...
Dannn... Saya meleleh abis! Banjir tuh kaos saya sekasur-kasurnya, hwakaka, swear ini mah, Aseli!

Dan sejak itu, saya memutuskan untuk doyan drakor, hehe. Temasuk doyan kepoin makanannya, hmm. 
Okelah, buat yang baru kenal sama omurice, sarapan kesayangan pangeran Lee Gak di serial drama Korea Rooftop Prince ini, yuk cuss aja.


Resep Omurice - Korean Omelette Rice


BAHAN:

  • 1 butir telur
  • 1 cup nasi dingin
  • 1 bh sosis (bisa diganti daging ayam/sapi cincang)
  • 1 sdm bawang bombay cincang
  • 1 sdm wortel cincang
  • 1 sdm daun bawang cincang
  • 1 sdm saus tomat (boleh diganti atau ditambah saus sambal)
  • 1/2 sdm kecap asin
  • Secukupnya garam, merica dan sedikit gula.
  • Penyedap jika suka.
  • Margarin atau minyak untuk menumis


CARA MEMBUAT:

  1. Tumis semua bahan kecuali telur dan nasi, tambahkan bumbu dan masukkan nasi. Aduk rata dan masak nasi goreng hingga nasi dan bumbu menyatu. Jangan lupa tes rasa. Sisihkan.
  2. Kocok lepas telur dan buat dadar dengan pan/teflon.
  3. Letakkan nasi goreng tadi di tengah telur dadar.
  4. Lipat sisi-sisi telur seperti amplop.
Taraaaa.. jadi deh sarapan kesayangan pangeran Lee Gak "Park YooChun"

Korean Rice Omelette

Tips:Sebaiknya jangan nunggu telur terlalu kering ya agar telur bisa dilipat bagus.


Salam Annyeong,
- Mak Icik -



8

Top Search

New Entry

design by Helplogger

Related post

Author



Saya bukan good writer, juga bukan good blogger, apalagi baking master,,, saya hanya emak-emak berdaster yang sering lupa kalo umurnya udah tua dan anaknya udah dua
(^。^) 

Yuk kenalan disini






"Berbagi-lah hal yang bermanfaat untuk orang lain meski itu kecil, Insya Allah akan memberi manfaat lebih untuk mu meski itu kelak"

- Sera Wicaksono -

Community