DIET nyaman, kunci keberhasilan menurunkan berat badan

Diet mudah dan murah

Assalamualaikum Warahmatullohi Wabarakatuh...

Hii para emaks cantik...

Beberapa minggu belakangan ini saia lagi rajin diet bikin donat, bukan rajin sih ya, mungkin karna saking euphoria nya bisa ngulen jadinya penasaran nyobain resep donat dibeginiin dan dibegituin.
Awalnya sih karna emang lagi pengen makan donat, terus doyan, selanjutnya kalap wkwkw... Wualah lha kok sepertinya badan saia jadi ikutan bulet kek donat juga ini 😁 ya bayangin aja, tepung manis dan mengandung minyak hmmm...

Perempuan itu emang makhluk yang paling sering sensi, dibilang agak segeran aja udah bingung nyari timbangan... ya khannnn???? Hihi... saia banget sih itu! apalagi kalo pakjo uda komen "pipimu kok tembeman bun?" Eaaaa... Timbangan mana timbangan... Padahal maksudnya sih cuma menginfokan aja kalo sebagai suami dia telah sukses menafkahi dan membahagiakan istrinya hingga mengembang sempurna, hufttt... Zzzz

Ngomongin soal berat badan naik pasti terlintas satu kata, DIET!
Yes, diet itu apa sih sebenernya?

Diet, menurut wikipedia diet adalah jumlah makanan yang dikonsumsi oleh seseorang atau organisme tertentu. Namun secara umum kita mengartikan diet adalah mengurangi porsi makan atau bahkan tidak makan sama sekali, ya walaupun sebenernya anggapan itu kurang tepat sih.

Masih menurut Wikipedia, diet sendiri terbagi menjadi beberapa jenis antara lain:

  1. Diet untuk menurunkan berat badan, ini adalah jenis diet yang paling umum terutama buat para wanita alias emaks yang gampang ngembang seperti saia, ssttt...
  2. Diet untuk membentuk / menaikkan berat badan, jenis ini lagi hits untuk kalangan para pria yang ingin badannya terlihat lebih berisi dan berotot.
  3. Diet pantangan, dan diet jenis ini umumnya dilakukan oleh para lansia atau seseorang dengan diagnosa tertentu seperti diabetes, kolesterol, asam urat dll (kadang saia juga masuk diet ini wkwkwk grrr...)

Mari kita bahas diet yang untuk menurunkan berat badan aja ya,,,, siapa sih wanita yang ga suka badannya langsing?
Saia juga maunya begitu, tapi apalah daya dari sononya saia mungkin ditakdirkan untuk bohai hahaha #dhuarrr

Kembali lagi dengan diet, 
Menurut saia, diet itu adalah PROSES menurunkan berat badan dengan POLA MAKAN SEHAT dan TERKONTROL. Kenapa saia sebut proses? Karena dalam hal ini kita butuh WAKTU dan KONSISTEN. Jadi jangan berharap berat badanmu turun hanya dengan bim salabim.

Saia bukan Pakar Diet juga, tapi kondisi tubuh saia yang gampang sekali mengembang sempurna ini menjadikan saia harus Akrab sama yang namanya Diet.

Akhir-akhir ini kita tahu banyak sekali penelitian dan metode Diet begini begitu, dengan supplement A hingga Z, bahkan obat-obatan yang katanya herbal dari tumbuhan negara sini dan situ, apalagi kalo plus ditulisin "TIDAK PERLU DIET" atau "TANPA OLAHRAGA" wuiihhhhh semua berbondong-bondong nyobain. Tapi apa hasilnya?
TIDAK SEDIKIT! yang GAGAL!
Kenapa?
Mungkin karena tidak sesuai dengan kemampuan tubuh nya, mungkin tidak sesuai dengan kemampuan finansialnya, atau bisa jadi tidak sesuai dengan JANJI-nya. Jadi yang salah bukan pada metodenya, tapi MUNGKIN kurang cocok dengan kita sehingga hasilnya tidak bisa maksimal.

Yang harus kita ingat, DIET itu PROSES, bukan bim salabim!

Duluuu.... Duluuuuu banget! Saia pernah mengkonsumsi pil diet ini itu, beli di apotek, beli di MLM, beli di tukang jamu bahkan beli di online shop juga pernah, tapi ga berhasil! Kenapa? Asumsi saya;

  1. Saia tidak cukup banyak uang sehingga berat badannya belum turun dompetnya udah ga sanggup beli obatnya.
  2. Beberapa merk obat herbal yang pernah saya minum entah mengandung apa yang menyebabkan saia sesak napas atau gangguan lain pada tubuh saia, jadi baru beberapa kali minum sudah saia stop dan tentu saja itu belum ada hasilnya.
Dari situ akhirnya saia harus stop dengan rayuan dan janji manis obat-obatan penurun berat badan either itu Herbal atau Non-herbal.

Saia juga pernah mencoba diet dengan metode si A, si B, si C dan seterusnya. 
Ada metode dimana saia harus makan dengan pola Protein dan Karbohidrat dikonsumsi terpisah dan terpola dalam jangka waktu tertentu, olahraga nya pun cukup hanya berjalan kaki selama 45 menit per hari, cukup ringan khan? Saia lupa nama DIET nya, dulu dapet resep diet ini dari membeli e-book nya dengan sisa-sisa uang di rekening saia waktu itu, hiks hiks demi ya....
Well, hasilnya alhamdulillah berat badan saia turun walaupun tidak signifikan. Mungkin karna dalam prosesnya olahraga atau aktivitas keseharian saia kurang maksimal, bisa juga karena jenis karbo yang saia konsumsi masih nasi terutama nasi putih.
Happy? Ya pasti!
Tapi sayangnya itu tidak bertahan lama, karena setelah makannya kembali seperti biasa lagi (dan cenderung KALAP!) ya timbangan berat badannya balik ke posisi semula dengan sangat manis, xixixi...

Pernah juga diet dengan metode berlapar-lapar puasa dengan durasi yang lebih panjang daripada puasa pada umumnya atau puasa pas bulan Ramadhan itu, masih ditambah juga dengan olahraga yang relatif cukup berat ditengah waktu puasanya, kebayang khan gimana wow nya?
Bagi sebagian orang diet ini mungkin dirasa efektif, karena selain bisa menurunkan berat badan juga sekaligus membentuk tubuh. Namun ternyata tidak demikian di tubuh saia pemirsah.
Why?
Saia bisa sih berpuasa menahan laparnya yang bahkan hampir 24 jam itu, tapi saia selalu ngos-ngosan bahkan sampai gemeteran kalo harus ditambah olahraga seberat yang dianjurkannya tersebut, karna jujur aja ya... badan saia ini jarang sekali hampir ga pernah saia latih dengan olahraga berat, lha wong lari seratus meter aja wes loyo hohoho. 
Berat badan saia mungkin turun saat itu, tapi hanya sedikit saja mengingat saia tidak konsisten dengan exercise nya yang lumayan wow buat saia itu.
Dan karena saking sedikitnya itu jadi tidak terasa kalo sudah turun.

Disini lah UJIAN DIET kita! kebanyakan dari kita akhirnya stop DIET nya karna merasa sudah berlapar-lapar tapi bentuk badan masih bulat sempurna. 😭

Yang pada akhirnya membuat kita putus asa dengan mengucap mantra "sepertinya saia ditakdirkan untuk gendut!".
Jangan ya mak! Karna...
Gendut itu bukan takdir! Gendut itu ujian! Dan ujian itu berat wahahaha.... #tepokjidat 

Beli kaset CD senam aerobik juga pernah, plus sepatu olahraganya biar maksimal katanya, terus berlenggak-lenggok di depan TV sampe keringetan.
Rajin?
Iya donkkk...., sebulan pertama!
Abis itu absen dengan alasan ABCDE dan berakhir kasetnya mangkrak di pojokan (sekarang udah saia masukin kardus 😁 wkwk).
Kenapa ga ikut klub senam aja?
Pernah sih diajakin, pernah juga kepengen. Tapi saat itu saia kerja dan tidak ada waktu , lebih tepatnya sisa uang di dompetnya yang tidak banyak.
Gimana sama berat badannya pas senam itu? Pake diet ga?
Turun donk ya, secara keringetnya banjir! Tapi itu dengan catatan mengurangi porsi makan!
Selama seminggu pertama iya saia barengi sama diet, jadi lumayan turun lah. Tapi setelah makannya kembali seperti biasa ternyata timbangan saia pun kembali seperti biasa (balik ke semula gitu hihihi). Mungkin itu alasan utama kenapa si kaset CD mangkrak di pojokan!

Kemudian diet dengan supplement atau makanan pengganti, dengan alih-alih Diet mudah dan tetap bisa makan enak. Tentu saja diet ini tetap mengharuskan olahraga untuk hasil maksimal ya, setidaknya lari cantik sambil liatin muka yang seger-seger 😍 bunga maksudnya!
Turun sih berat badannya, kalo ga salah sekitar 3 kiloan selama 2 bulanan, dengan catatan itu ditambah lari cantik tiap pagi dan sore lho ya... bukan cuman nggak makan nasi pagi sama malem aja. Tapi karena pihak sponsor dompet yang mengharuskan stop, ya dengan terpaksa saia stop meski berat badan masih jauh dari target. 

Sampai akhirnya si dompet jua lah yang mengharuskan saia menurunkan berat badan, hihihi,,, tetep yah urusan duit mah dijabanin diet berat juga wakss.

BACA JUGA: Cara mudah menurunkan berat badan dalam hitungan hari 

Iyes, saat itu my Boss yang mengharuskan saia wajib kurusan kalo mau ikut proyeknya haha... hmm Oke!
Atas rekomendasi beliau juga saia menggunakan metode DIET MAYO, diet yang saat itu fenomenul dan hits.
Alhamdulillah berat badan saia turun lumayan berasa dan sesuai target saia saat itu. 
Seneng?
Of course lah ya... Secara berat badan saia turun sekitar hampir 10 kiloan saat itu (dan jadi total 15 kiloan sejak saia sadar kalo berat badan saia sudah overweight). Yes, dari 70 kilo ke 55 kilo, emejing khan???
Wow lah ya....
Saat itu juga semua baju big size saia langsung saia packing dan singkirin jauh-jauh, ya maksudnya semoga ga pake yang ukuran segitu lagi gitu hihi...

Well, sekarang diet Mayo yang katanya dan bahkan saia sendiri juga bilang diet paling oke itu kini menjadi kurang efektif buat saia, kenapa?
Karna jika dilihat dari jadwal menu mayo yang sudah tersebar luas itu (dan yang pernah saia praktikan juga) saat ini sudah tidak bisa saia ikuti.
Kadar kolesterol saia saat ini cukup tinggi, jadi sudah tidak bisa makan 2 butir telur sekaligus, karna pasti telapak kaki saia langsung bengkak.
Kadar Asam urat saia juga cukup tinggi jadi itu pun membuat saia tidak memungkinkan makan bayam 1 ikat sekali makan.
Dan yang terakhir Kadar dompet saia yang menyatakan "warning! Dangerous!" kalo saia harus makan 250 gram dada ayam atau 150 gram daging sapi dalam sekali makan. Gimana ntar kabar SPP anak saia? #dhuarrr

Lha terus sekarang saia harus gimana? Badan udah kayak donat nih!!! Wkwkwk...
Alhamdulillah ya... karna udah berteman akrab sama diet ini itu jadi udah ga terlalu kaku lagi pengenalan soal menahan ga boleh makan ini dan itu. Lha wong makan hambar selama dua pekan aja udah pernah khatam 😁 #orangsombong lewat.

Yuppp! Beberapa hari ini saia lagi STOP makan nasi putih, iya stop makan nasi aja! Karna tubuh saia sepertinya paling gampang gemuk dengan nasi terutama nasi putih. Ini tubuh saia lho ya!
Saia menggantinya dengan kentang/ubi rebus atau jagung manis rebus (maunya sih nasi jagung/empok tapi disini ga ada yang jual). 
Makanan lainnya saia masih makan, seperti sayuran, buah, lauk, kerupuk, cemilan dll tapi dalam porsi wajar ya, tidak boleh kalap! Yes, that is the point!
Karna dalam ajaran agama yang saia anut, sesuatu yang berlebihan itu tidak baik!

Well, kemaren pas saia cek timbangan lagi Alhamdulillah sudah sedikit turun. Pakjo juga bilang embemnya sudah sedikit berkurang katanya, SEDIKIT lho ya 😄😁 iya sedikit itu pun sudah cukup, karna saia diet nya belum seminggu dan tanpa saia barengi sama olahraga, mengingat ada Baby yang ngga bisa lepas dari ketek emaknya 😜 plus musim hujan sebagai alibi manis saia 😄😜 wkwkwk

UPDATE: 
Setelah kemaren praktekin nggak makan nasi selama sekitar sepuluh harian itu, berat badan turun sekitar hampir 4 kiloan (tanpa olahraga, hanya aktivitas emak rumahan biasa) Alhamdulillah banget khan ngilangin si itu donat yg nyangkut di badan wkwkw...

Just FYI, saia tetep bebasin diri makan apa aja ya (kecuali nasi putih dan olahannya) asal tidak KALAP! Bahkan donat pun masih berani nyomot sebiji, si abang lagi makan mie goreng instant jg nyomot sesuap hehe...

Oiya, biasanya tubuh yang sudah lama tidak detox (eat clean) akan lebih mudah turun berat badannya setelah diet seperti ini, seperti hal nya diet Mayo atau diet eat clean lainnya. Namun penurunan berat badan tidak akan signifikan jika kondisi badan sudah cukup clean. đŸ˜

Kata si A diet anu bagus ga perlu olahraga, kata si B diet inu lebih oke bisa tetap makan enak, kata si C diet ini paling tokcer dan hits tanpa tersiksa.

Moms, jangan cuma katanya aja ya tapi LAKUKAN! Seindah apapun katanya, sebagus apapun teorinya, kalo tidak pernah dipraktekan ya tidak akan membuat turun berat badannya, ya khan?

Kalo buat saia pribadi, diet itu adalah kurangi makan nasi dan tambahin olahraga atau aktivitas.

Supplement ABCD itu hanya bersifat membantu saja ya mak, jadi mau minum obat pelangsing sekeranjang kalo makannya masih kalap ya jangan harap dietnya akan berhasil. Apalagi kalo aktivitas kita cuma duduk seharian 😁
Mau pake Her***ife, mau pake obat slam slim slum, mau pake metode 1234, tetep poin utamanya adalah mengurangi porsi karbo terutama nasi. Ngga perlu harus sekaligus kok, ntar malah tumbang, bertahap aja karna lambung kita butuh waktu untuk penyesuaian.
Olahraga atau aktivitas itu juga butuh dan penting!, karna olahraga berfungsi untuk membakar si lemak membandel, membentuk tubuh dan tentu saja tubuh pasti jadi lebih fit.

Kenapa kita perlu DIET?
Yes, tujuan sebenernya sih harusnya untuk kesehatan ya, kalo berat badan juga turun itu benefit.

Kapan kita perlu DIET?
Saat kita merasa tubuh kita sudah tidak nyaman! Entah karena bajunya jadi terasa kekecilan, entah karena gampang capek, entah karena ledekan orang lain wkwkwk...
Jadi diet itu bukan sekali aja ya mak, tapi juga tidak perlu menyiksa diri sepanjang hidup.

Bagaimana cara DIET yang tepat?
Diet yang tepat adalah diet yang dirasa "nyaman", tentu saja bukan nyaman yang bebas makan apa aja dan ngapain aja ya, kalo nyaman yang kayak gitu sih bukan diet ya namanya hihihi... Nyaman yang saia maksud adalah tidak terlalu membebani tubuh, jiwa dan dompet.
Karna jika rasa "nyaman" itu tidak ada, kemungkinan besar diet akan gagal di tengah jalan.
Tapi percayalah, tidak ada diet yang benar benar nyaman kecuali dengan kesungguhan hati #eaaa

Lalu kalo ada yang bilang "gapapa gemuk yang penting sehat", hello... Pemicu penyakit yang paling sering adalah OBESITAS! Dan obesitas adalah gemuk yang dibiarkan tumbuh dan berkembang. Jadi jangan terlalu nyaman dengan alibi manis kalimat itu ya mak... Ga harus langsing kok, asalkan hindari jangan sampai OBESITAS!

Jadi, kesimpulannya adalah:
  1. Diet itu tidak ada yang bim salabim!
  2. Diet itu PROSES, jadi butuh WAKTU dan KONSISTEN. Bukan cuman NIAT aja!
  3. Diet itu hanya akan berhasil kalo kita menjalani bukan sekedar membaca teori!
  4. Diet itu harus nyaman dan sesuai dengan kemampuan tubuh maupun dompet, karna jika itu diluar kemampuan kita, bukan mustahil diet akan STOP sebelum target tercapai.
  5. Diet dan olahraga itu ibarat mobil dan bensin, jadi harus saling melengkapi.
  6. Dan actually diet itu Mahal dan Capek. (Capek khan liatin orang lain makan dengan nikmatnya sementara kita cuma mlongo sambil nelen ludah 😭 )


Stay Healthy, stay Happy ya mak...




Post a Comment

2 Comments

  1. hahahah sama Mak, saya cape denger kata diet. Yang bikin sebel itu rutinitasnya. Saya termasuk orang yang pengen instants, diet hari ini besok langsung langsing. Walhasil badan sekarang ya gitu-gitu aja.... mo mulai lagi tapi malesnya ampyuuun

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha iya, dulu saia juga gitu maunya yg sulapan, jadinya bukan turun malah meledak, tapi setelah pernah menikmati berat badan turun lumayan buanyak, senengnya itu lhooo sana sini muji kalo berhasil, wuhhh jd tambah semangat, ayo mak semangat.... Hihihi

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung dan membaca artikel sampai selesai. Jangan lupa tinggalin jejak di kolom komentar, ya dear.

Harap berkomentar sesuai artikel, dengan bahasa yang baik dan sopan.
Link Aktif dan SPAM akan dihapus.
NO WAR!

Happy reading other article....