Menu

Diet mayo


Hi guys...

Lama nih gag utak-atik blog, ngga sibuk juga  sih sebenernya.. sibuk tidur kali ya hohoho...

Nah itu dia masalahnya! Badanku makin jadi bengkak gag beraturan karnanya... omaigatttt **sambil tereak (ah lebay)

Kadang, kadaaaanggg.... kadaaaaaannnng banget aku rajin sih jogging tralala di lapangan Renon - Denpasar, jogging track yang lumayan ter-ngehits di bali ini sodara, walaupun setengahnya sambil jalan biasa juga sih, ssttttt! Sempet juga vakum lama sejak bulan ramadhan kemaren, sekitar 2 bulanan (weksss lamaaaa bingit itu mah... lama bertubi-tubi cinnnn) :-)

Berhubung si bapak Encok sang kepala produksi Motogo kita yang paling cakep #hweekkkkk itu bilang liat aku kayak liat karung beras (fyuhhh sakitnya tuh di pinggang kisanak! nyere hateee ini abang...) gak pake minta ijin langsung mulai lagi deh lari sore di renon. Eh malah kerjaan gak bisa diajak kompromi pula, pulangnya kemaleman terus booo... macet deh lagi larinya.

Akhirnya angin dingin mulai berhembus #ciyeee angin. Mamiku telfon dan bilang katanya mau dikirimin Herbalife (hurraiiii) **sambil jingkrak-jingkrak. Nenekku tercinta kesayangan sih yang bayarin, katanya biar aku langsing dan disayang (byorrr)

Sisihin dulu Herbalife nya ya, karena kali ini aku mau bahas tentang si DIET MAYO yang telah berhasil menggemparkan seluruh isi hatiku dan isi lemariku.

Awalnya gara-gara Mba Inge si my Boss cantik nyletuk gini pas di acara undangan lunch bareng Hard Rock radio di hotel Harris seminyak,

"turun 10 kilo dulu baru boleh ikutan event!" 

Dengan nada yang lumayan serius itu. Waksssss banget khan? #tepok jidat dulu! 
Kebayang dong gimana langsung lunglainya hatiku saat itu. Sepuluh kilo itu angka yang lumayan lho ya untuk urusan menurunkan berat badan (bagiku). Kalo naikin sepuluh kilo sih gampang aja, mau dua puluh kilo juga nggak berat, tapi ini nurunin bok nurunin! Turun sekilo aja udah hepinya setengah mati buat badan gampang ngembang kayak saya ini. Kemudian beliau menyarankanlah si DIET MAYO ini.

apa sih DIET MAYO?

Diet Mayo yang pernah saya baca di Internet adalah diet yang berawal dari sebuah klinik di amerika bernama Mayo Clinic. Katanya juga ada bukunya yang berjudul "Mayo Clinic Diet". Tapi berhubung aku gak pernah ke Mayo Clinic atau beli bukunya apalagi membaca isinya, so aku ngikut para suhu senior ahli diet di Internet yang sudah-sudah saja lah ya... toh mereka sudah banyak yang berhasil.

Dalam Diet ini intinya No Salt, No Sugar, No Rice, No Ice and No Drama! selama 13 hari dan hanya dilakukan selama setahun sekali. Penjelasan detailnya kenapa harus 13 hari dan kenapa harus setahun sekali sampai sekarang saya belum menemukan jawabannya, barangkali ada yang mau menjelaskan monggo dengan senang hati aku mendengarnya. Jawabannya ada di Buku kali ya... atau konsultasi ke Kliniknya hehehe.

Dalam Diet mayo Ini menu dan jadwalnya sudah tersedia dan tersebar luas di seluruh antero jagat Internet, jadi gausah khawatir harus menyusun jadwal sendiri, tinggal brosing aja, eh tapi kalo mau bikin sendiri sih nggak papa juga ya. 

Ini dia jadwal yang aku pernah baca ada dua model gini:
1. No Karbo sama sekali. Alias karbonya menggunakan sayuran.
2. With Karbo simple, seperti Kentang/jagung/ubi.

Aku lebih milih yang pakai Karbo simple, soalnya suka baperan kalo cuma makan daun aja. 
Ini dia Menu nya:

Diet mayo
Gambar diunduh dari Internet, tapi lupa sumbernya soalnya udah lama download nya :)

Dari menu diatas, untuk sarapannya aku pakai teh dari herbalife, kan baru dibeliin tho kemaren sama nenek kesayangan. Siangnya aku makan sesuai menu yang kadang aku modifikasi sedikit seperti contoh. Untuk Makan malam, karna paling lambat jam 6.00 PM dan pulang kerjaku kadang molor jadi kadang aku sering ngga makan malam (sebelumnya juga udah sering soalnya xixixi).

BACA JUGA: MENU dan Tips dasar DIET MAYO, 13 days without salt.

Di lima hari pertama aku udah penasaran buat segera menimbang berat badanku dan Niceeeee sudah turun 2,5 kiloan **jingkrak-jingkrak

WAIT!!!!!!!

Inget PR yang harus turun 10 kilo,,, OH Noooooo!!!!!!

Rasa pesimis mulai melanda nih. Tapi balik lagi aku menganggap ini sebagai Challenge dan detox juga.
So, aku harus fight dan lanjut sampai titik darah penghabisan wuahaahahhha

Selama 13 hari yang terasa hambar sekali itu, Sayur bayam yang biasanya aku suka bangetttt, mendadak lidahku nggak bisa nelennnnn #sumpah deh!
Terus juga yang namanya kentang rebus itu tuh, hmmm beneran bikin bosen. 
Yang namanya Black Pepper dan bawang-bawangan itu kuwajiban, karna mereka ini adalah sejuta rasa dari makanan hambar terutama menu daging/ayam.
Tapi dari sini aku jadi tau, bahwa Bawang bombay itu memiliki kesan rasa yang manis, ketumbar juga memiliki rasa manis, nahhhh yang memiliki kesan asin apa? Belum kutemukan kecuali GARAM!

Terus bagaimana dengan Olahraganya?

Olahraga tetep WAJIB Hukumnya! #sebenarnya. Tapi aku pakai hukum alibus alias alibi busuk, alasannya nggak kuat karena badannya kaget nggak kena nasi (klise banget khan?). Jadi di awal2 aku nggak olahraga sama sekali, baru setelah menginjak semingguan disaat badan sudah mulai beradaptasi dengan kondisi dan situasi aku olahraga kecil seperti jalan kaki 45 menit per hari atau minimal 30 menit sekali putaran dan dilakukan pagi sore. 
Menurut metode diet yang pernah aku baca (dulu juga pernah aku jalanin sih), jalan kaki 45 menit setiap harinya (lebih bagus disaat perut kosong) akan dengan cepat merontokkan lemak2 yang menggelayut. Gitu katanya.

Well... 13 hari telah berlalu! Apa yang harus aku lakukan?

Intinya JANGAN RAKUS!

Hari ke 14 kita sudah boleh makan seperti biasanya dan perlu diingat untuk tidak mendadak Rakus. Dan dari sini kita harus benar2 mengatur pola makan kita dan membiasakan untuk:

  1. Tidak MENYAYANGI MAKANAN, rasa sayang terhadap makanan akan membuat kita lupa bahwa sebenarnya kita sudah kenyang.
  2. Tidak Makan terburu-buru, Karna kita butuh waktu untuk memberi kabar kepada Otak bahwa kita sudah Kenyang. Makan makanan TANPA RASA akan membuat kita makan lebih pelan daripada memakan makanan Lezat hahaha ^,^ #itufakta
  3. Tidak LAPAR MATA, ini hal yang paling sering terjadi tanpa kita sadari.


Setelah Berat Badan turun, kewajiban kita adalah menjaganya agar tidak kembali melar dengan pengaturan pola makan yang seimbang.

Dan hasilnya,,, setelah 13 hari berat badanku turun 5-6 kiloan (lumajang lah ya daripada lumanyun). Hepi banget pas temen-temen kantor pada bilang aku kurusan hihihihi :-* Love you all guys muah muah muah

Total berat badan yang hilang sekitar 9 kiloan, termasuk sejak diet herbalife campur campur itu juga.
Dan akhirnya aku dikasih job for Treats To Go DFS 6 kali hehehe (lumayan buat bayar utang wkwkwk *kidding)

Kayaknya sekian dulu deh bagi2 ceritanya,,, buat yang mau nyoba diet ini harap mengumpulkan segenap hati dan fikiran karena diet ini menguras segala emosi jiwa ya permisah (soalnya pas temen pada makan2 kita cuma mlongo sambil nelen ludah) dan buat yang sedang menjalankannya SEMANGADTH YAHHHH!


-Vanilla-  ^,^

Contoh menu pada diet Mayo pertama saya:


Diet mayo
Diet mayo
Diet mayo
Diet mayo
Diet mayo






0

Sambal matah bunga kecombrang
Sambal matah bunga kecombrang


Assalamualaikum bunda...

Bali terkenal dengan keindahan alam dan budayanya tak terkecuali wisata kuliner yang selalu menggoyang lidah. Kali ini aku mau berbagi resep sambal bunga bongkotnya (kecombrang). Sebenernya udah banyak sih postingan tentang sambal ini, tapi aku juga mau berbagi biar makin rame hehehe

Ceritanya kapan hari Mba Weny wence si sales motogo bali ngajakin lunch di warung mba kum, nah ada sambal bongkot kesukaan dia itu. Icip boleh icip ternyata enak juga. Sambel ini cocok banget disandingkan dengan menu bakar-bakaran terutama ikan hmmmm (drool) tapi juga ngga mengurangi keenakannya lho meski lauknya cuma tempe goreng hehehe
Nah pas besoknya aku belanja di Tiara dewata liat ada bunga bongkot, jadi mendadak ada ilham gitu mau nyoba bikin sambel bongkot sendiri.
Sambel bongkot mirip banget dengan sambal serai atau sambal matah. Sambal bongkot yang umum adalah menggunakan bonggol kecombrang, tapi kali ini saya pake kuncup bunganya aja. Saya tambahkan juga serai biar menciptakan  wangi kolaborasi antara serai dan kecombrangnya (halahhh apaan sih)


Siapin dulu bahannya ya:
  • 3 buah bunga kecombrang (bongkot), ambil bagian kuncupnya saja.
  • 2 batang serai, ambil bagian putihnya (boleh tidak memakai jika tidak suka)
  • 10 buah cabe rawit (sesuai selera)
  • 5 buah bawang merah
  • 1,5 sdt garam
  • sejumput gula
  • 1 sdt terasi bakar
  • 3 buah jeruk limau
  • 3 sdm minyak kelapa (bisa diganti minyak zaitun atau minyak goreng pun jadi hehehe ^,^ asal jangan minyak bekas ya, apalagi bekas pijit)
  • 2 lembar daun jeruk purut

Cara membuatnya:
  1. Cuci bersih bunga kecombrang lalu iris tipis-tipis. Beri 2 sdt garam dan remas-remas hingga layu, cuci kembali agar rasa garamnya hilang. tiris dan sisihkan.
  2. Iris tipis serai, cabai rawit, bawang merah.
  3. Aduk jadi satu: bongkot, serai, cabai, bawang merah, terasi, garam, gula.
  4. Panaskan miyak lalu masukan semua bahan aduk-aduk sebentar kira-kira 1-2 menit hingga bahan tercampur rata dan layu. Beri air jeruk limau dan aduk rata. Siap deh.

Selamat Mencoba

- Mak Icik -




0

Kimchi

언녕 허세요 ....
Annyeong Haseyo,,,,

Kayaknya udah lama banget ya aku ngga utak atik nih blog, maklum akhir-akhir ini akika lagi sibuk bingits geto (ishhh sok penting). Oke deh gag pake ngomel panjang ya, kali ini aku mau bagi-bagi resep buat yang mau belajar doyan kuliner korea hohoho,,,, secara kan sekarang virus korea menjajah bumi nusantara hiks >,<
Tapi gapapa, karna makanan korea yang satu ini adalah termasuk dalam lima makanan paling sehat sedunia hmmmmm hebat hebat.
Selain cara pembuatan yang ngga ribet, makanan ini bisa disimpan lama dalam wadah tertutup rapat trus ditaruh di lemari es jadi lebih seger. Aku sendiri sih biasanya nyimpen ini sampe hampir dua bulanan (lamayan buat stok kalo lagi males masak >_< )

Kimchi (hangul: 김치 ) adalah makanan khas korea yang paling populer. Sawi putih yang menjadi bahan utamanya disebut-sebut mengandung zat pencegah kanker. Ditambah bakteri laktobasilus saat proses fermentasi yang menghasilkan asam laktat lebih tinggi daripada yogurt, sehingga baik untuk kesehatan pencernaan.

Ini dia bahan yang musti disediain sebelum kita berkutat di dapur.
Resep kimchi porsi rumahan

BAHAN:

1. Sawi Putih 500 gram.
Bagi yang ngga punya timbangan di rumah, timbanglah di tempat tempat kamu membeli ya hehehe,,,
2. Lobak/wortel 1 buah sedang. 
Kalo aku lebih suka pake wortel.
3. Bawang Bombay 1/2 buah.
4. Bawang Putih 4 siung.
5. Daun Bawang 2 batang. 
Kadang aku menggantinya dengan Daun Bawang Pre.
6. Jahe kira-kira 2 cm.
7. Cabe bubuk 1/4 cangkir (sesuai selera). 
Kalo mau yang merahnya bagus beli di supermarket korea. Tapi karna aku jarang kesana, jadi pake cabai bubuk lokal.
8. Kecap Ikan kira-kira 2 sendok makan penuh. 
Kalo kata resep aslinya sih lebih enak pake kecap cumi, tapi karna disni susah nyarinya jadi pake kecap ikan biasa. Menurut pengalamanku dan lidahku, untuk kecap ikan yang murah paling enak punyanya Finna.
*Update 10/09/2017
Sekarang saia suka tambahin 2 sdm (kurleb) Saus Tiram, rasanya lbh sedap dan kental, sebaiknya gunakan saus tiram yg kwalitas bagus ya moms

Bahan bubur utk saus:
9. Gula Pasir 1/2 sdm.
10. Tepung Ketan 1 sdm penuh.
11. Air 3/4 gelas
12. Garam Kasar kira-kira 1/4 cangkir.

Sekarang mari pasang celemeknya ^ , ^

CARA MEMBUAT:
1. Pertama-tama cuci dulu sawi nya dengan air kran mengalir sampe bersih sih hingga keselah-selah, biar semua ulat-ulat, lumpur dan pestisida rontok. Bisa dicuci utuh bisa juga dengan memretelinya.

2. Setelah dicuci bersih, tiriskan. Lalu Potong-potong jika tidak suka terlalu panjang. Aku pribadi lebih suka dipotong-potong, karna saat menyantapnya ngga pake ribet buat potongin. Dan Ukuran kecil lebih mudah saat proses penggaramannya.

3. Letakkan semua sawi di wadah yang kering dan taburi dengan garam kasar secara merata agar proses penggaraman sempurna. Diamkan kira-kira 1,5-3 Jam dan aduk per 30 menitnya. Jika dirasa sawi belum asin bisa diperpanjang 30 menit lagi. Setelah selesai proses penggaramnnya, cuci bersih sawi agar sisa-sisa garam ngga nempel di daun sawi lagi. Karna sisa garam yang nempel nantinya akan bikin kimchinya over asin. Tiriskan.

Resep kimchi porsi rumahan

Update 10/09/2017:
Sekarang saia lbh suka membelahnya jd empat saat mencuci sampai proses penggaraman selesai dan sudah dibilas bersih, baru selanjutnya dibumbui.

 kimchi
Lumuri sawi dengan garam kasar
Kimchi


4. Sementara itu Buat bubur dari tepung ketan, gula dan air. Dinginkan.

Resep kimchi
Bubur tepung beras

5. Potong-potong wortel seperti batang korek api, sisihkan. Haluskan Bawang putih dan jahe, Iris tipis bawang bombay dan daun bawang.


6. Campur bubur ketan dengan bubuk cabe, jahe, bawang putih yang di haluskan dan minyak ikan. Lalu campurkan Pasta tersebut dengan wortel, bawang bombai, bawang daun. Lalu aduk rata dengan sawi putih yang telah tiris tadi.

Resep kimchi porsi rumahan
Resep Kimchi


7. Letakkan adonan Kimchi tersebut dalam wadah/toples kedap udara (paling bagus yang bahannya dari kaca). Tutup atasnya dengan plastik bening, lalu tutup rapat toples dengan tutupnya. Untuk menghindari debu, biasanya aku bungkus lagi dengan kantong plastik. Biarkan Kimchi selama dua sampai tiga hari (72 jam) dalam suhu ruangan agar proses fermentasi sempurna. Bagi yang suka dimakan segar juga boleh, tapi kalo aku lebih suka yang difermentasi, soalnya kalo masih segar bau kecap ikan dan bubuk cabainya aku ngga suka hehehe... 

Resep kimchi porsi rumahan
Kimchi

8. Setelah proses fermentasi selesai, buka kimchi dan siap dinikmati atau diolah lagi untuk bahan masakan korea lainnya. Agar kimchi tetap awet, simpan kimchi dalam wadah tertutup rapat dan simpan di lemari es. Ambil seperlunya saat menghidangkan agar kimchi tidak terlalu lama terkena udara bebas.


Selamat mencoba ^_^


- vanilla -

0

Top Search

New Entry

design by Helplogger

Related post

Author



Saya bukan good writer, juga bukan good blogger, apalagi baking master,,, saya hanya emak-emak berdaster yang sering lupa kalo umurnya udah tua dan anaknya udah dua
(^。^) 

Yuk kenalan disini






"Berbagi-lah hal yang bermanfaat untuk orang lain meski itu kecil, Insya Allah akan memberi manfaat lebih untuk mu meski itu kelak"

- Sera Wicaksono -

Community